Panduan Penyusunan Laporan PTK

PENDEKATAN KONSTRUKTIVISTIK

UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN

KONSEP ……MAPEL…KELAS …

PANDUAN DAN CONTOH PENYUSUNAN

LAPORAN HASIL PENELITIAN TINDAKAN KELAS

Oleh

Drs. Sri Wasono Widodo, M.Pd

Widyaiswara LPMP Jateng

 

DAFTAR ISI

Halaman Judul i
Lembar Pengesahan ii
Kata Pengantar iii
Daftar Isi iv
Daftar Tabel (bila ada) v
Daftar Gambar (bila ada) vi
Daftar Lampiran (bila ada) vii
Abstrak viii
BAB I. PENDAHULUAN 1
A. Latar Belakang Masalah 1
B. Identifikasi Masalah dst.
C. Pembatasan Masalah

 

D. Rumusan Masalah

 

E. Tujuan Penelitian

 

F. Manfaat Penelitian

 

BAB II. KAJIAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN
A. Kajian Teori
1. Pendekatan Konstruktivistik

 

2. Penguasaan Konsep

 

B. Temuan Hasil Penelitian yang Relevan

 

C. Kerangka Berpikir

 

D. Hipotesis Tindakan

 

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN

 

A. Setting Penelitian (lokasi dan waktu)

 

B. Subjek Penelitian

 

C. Sumber Data

 

D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data

 

E. Validasi Data

 

F. Analisis Data

 

G. Indikator Kinerja/Indikator Keberhasilan (bila ada)

 

H. Prosedur Penelitian

 

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

 

A. Deskripsi Kondisi Awal

 

B. Deskripsi Siklus I

 

1. Perencanaan

 

2. Tindakan

 

3. Hasil Pengamatan

 

4. Refleksi

 

C. Deskripsi Siklus II

 

1. Perencanaan

 

2. Tindakan

 

3. Hasil Pengamatan

 

4. Refleksi

 

D. Pembahasan Tiap Siklus dan Antar Siklus

 

E. Hasil Penelitian

 

BAB V. PENUTUP

 

A. Simpulan

 

B. Implikasi/Rekomendasi

 

C. Saran

 

DAFTAR PUSTAKA

 

LAMPIRAN-LAMPIRAN

 

DAFTAR LAMPIRAN

Ijin penelitian dari Kepala Sekolah
Pernyataan Peneliti
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Lembar Kerja Siswa
Instrumen Penelitian
Contoh/sampel instrumen yang telah diisi
Contoh hasil ulangan siswa
Ijin penelitian dari kepala sekolah
Daftar Hadir siswa (saat siklus)
Copy jurnal mengajar (saat siklus)
Foto-foto (Foto-foto yang mendukung proses bisa masuk pada hasil ataupun pembahasan)

ABSTRAK

Widodo, Sri Wasono. 2008. Pendekatan Konstruktivistik untuk Meningkatkan Pemahaman Konsep … Mata Pelajaran ,,,,Kelas ….dst. Laporan Penelitian Tindakan Kelas, diajukan untuk dinilai angka kreditnya dari unsur pengembangan profesi.

Pembimbing : ….

Kata Kunci : Pendekatan Konstruktivistik, pemahaman konsep, hasil belajar

Latar belakang masalah dari penelitian tindakan ini adalah banyaknya siswa yang mengalami kesulitan dalam memahami konsep, hasil belajar yang perlu ditingkatkan, ….(dst). Dalam penelitian ini, masalah yang diupayakan untuk diatasi adalah pemahaman konsep. Berdasarkan kajian teori yang dikaji peneliti, pemahaman konsep dapat ditingkatkan melalui pembelajaran berpendekatan konstruktivistik.

Metodologi dari penelitian ini adalah ….dst.

Catatan: kata kunci berkisar 3 s.d. 5 kat. Abstrak berisi ringkasan latar belakang masalah, masalah yang diteliti, metodologi, hasil yang diperoleh, kesimpulan dan saran. Maksimal abstrak adalah dua halaman.


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pada subbab latar belakang masalah ini kemukakan adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan, baik kesenjangan teoritis maupun praktis yang melatar belakangi masalah yang akan diteliti. Ada baiknya di bagian ini disinggung secara ringkas teori, hasil-hasil penelitian, kesimpulan seminar, diskusi ilmiah atau pengamatan dan pengalaman pribadi yang terkait dengan masalah yang akan diteliti yang dijabarkan secara lebih lengkap nanti pada Bab II. Dengan demikian, masalah pokok yang akan diteliti mendapatkan landasan yang kuat.

B. Identifikasi Masalah

Pada subbab ini kemukakan berbagai masalah yang Anda hadapi. Cakupan dari masalah yang bisa diteliti dalam PTK sesungguhnya sangat luas, yaitu meliputi:

  • masalah belajar siswa, seperti kesulitan dalam menguasai suatu konsep;
  • pengembangan profesionalisme guru dalam peningkatan mutu perancangan, pelaksanaan, dan evaluasi program pembelajaran;
  • pengelolaan dan pengendalian, misalnya teknik memotivasi, teknik modifikasi perilaku dan teknik pemngembangan diri;
  • desain dan strategi pembelajaran di kelas, misalnya masalah pengelolaan dan prosedur pembelajaran, implementasi dan inovasi model pembelajaran, interaksi di dalam kelas;
  • penanaman dan pengembangan sikap serta nilai-nilai, misalnya pengembangan sikap ilmiah di dalam diri siswa;
  • alat bantu, media dan sumber belajar, misalnya pemanfaatan lingkungan sebagai media sekaligus sebagai sumber belajar;
  • sistem asesmen dan evaluasi proses dan hasil pembelajaran, misalnya penggunaan performance test;
  • masalah kurikulum, misalnya pelaksanaan KTSP dalam hal interaksi guru-siswa, materi-siswa, siswa-lingkungan, dsb.

Meskipun permasalahan yang dapat diteliti pada hakekatnya sangat luas, namun perlu diperhatikan rambu-rambu berikuti ini:

  • masalah yang diteliti benar-benar terjadi di sekolah (riil);
  • masalah tersebut penting dan mendesak untuk dipecahkan.

Untuk membantu para (calon) peneliti, pada bagian berikutnya disajikan beberapa kata kunci yang mempertanyakan berbagai permasalahan yang melatarbelakangi penelitian tindakan kelas kita. Beberapa kata kunci ini juga berguna memandu kita dalam menyusun deskripsi pada tahapan kegiatan penelitian selanjutnya sampai berakhirnya penelitian kita (sampai penyusunan laporan):.

C. Pembatasan Masalah

Pada subbab ini deskripsikan dengan jelas bahwa tidak semua masalah yang diidentifikasi pada bagian sebelumnya dapat dipecahkan secara simultan, sehingga Anda perlu membatasi masalah. Jelaskan pula alasan mengapa Anda memilih fokus pada masalah tersebut (mengingat waktu, referensi, dsb). Deskripsikan pula definisi, asumsi, dan lingkup yang menjadi batasannya serta hal-hal yang Anda duga menjadi akar penyebab masalah ini, secara sistematis dan logis.

D. Rumusan Masalah

Pada bagian ini rumuskan masalah penelitian dalam bentuk rumusan masalah penelitian tindakan kelas. Rumusan masalah sebaiknya menggunakan kalimat tanya (Suhardjono,2008:68) dan mengemukakan alternatif pemecahan yang hendak dilakukan dan hasil positif yang diantisipasi dengan mengajukan indikator keberhasilan tindakan, cara pengukuran, serta cara mengevaluasinya.

Dari judul di atas, misalkan dapat diajukan rumusan masalah sbb.:

  1. Apakah pendekatan konstruktivistik dapat meningkatkan pemahaman konsep …?
  2. Seberapa jauh peningkatan hasil belajar siswa KD … melalui pendekatan konstruktivistik?
  3. Bagaimana implementasi pendekatan konstruktivistik pada kegiatan pembelajaran KD …?

E. Tujuan Penelitian

Pada bagian ini kemukakan tujuan PTK Anda baik tujuan umum maupun tujuan khusus. Deskripsikan dengan jelas sehingga dapat diukur sesuai indikator keberhasilannya. Perlu diingat bahwa pada suatu karya tulis ilmiah termasuk laporan hasil PTK, keterkaitan antar bagian harus menunjukkan konsistensi. Dalam contoh ini misalnya dapat ditulis tujuan PTK sebagai berikut:

  1. meningkatkan penguasaan konsep …
  2. meningkatkan hasil belajar siswa KD …
  3. mengembangkan model pembelajaran dengan pendekatan konstruktivistik

F. Manfaat Penelitian

Pada subbab ini deskripsikan kontribusi hasil penelitian terhadap peningkatan kualitas pendidikan dan/atau pembelajaran bagi siswa sehingga tampak manfaatnya bagi siswa, guru, maupun komponen pendidikan di sekolah lainnya. Kemukakan inovasi yang akan dihasilkan dari penelitian ini. Pada paragraf berikut disajikan contoh.

Penelitian ini memiliki manfaat untuk meningkatkan kualitas pendidikan yang meliputi:

  1. Manfaat untuk siswa  adalah meningkatnya penguasaan konsep KD …
  2. Manfaat untuk guru adalah memperdalam pemahaman tentang model pembelajaran berpendekatan konstruktivistik dan menguasai teknik implementasinya.
  3. Manfaat untuk sekolah adalah meningkatnya kualitas pembelajaran karena adanya inovasi model pembelajaran dengan pendekatan konstruktivistik sehingga berdampak pada peningkatan kualitas output dan outcome sekolah.
    1. Manfaat untuk … (bisa dielaborasi dengan manfaat yang berskala lebih luas).

BAB II

KAJIAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN

A. Kajian Teori

Pada bagian sebelumnya, kita telah mengidentifikasi beberapa permasalahan yang kita hadapi dalam kegiatan pembelajaran, dan akhirnya kita memutuskan akan fokus pada masalah peningkatan penguasaan konsep … Selanjutnya kita memiliki rencana untuk mengatasinya dengan mengimplementasikan pendekatan konstruktivistik. Apa langkah selanjutnya yang kita lakukan?

Dalam menyusun proposal PTK pada kajian pustaka, tidak sedikit dari peneliti yang kebingungan, dan mengeluh karena merasa susah mencari kajian teori dengan berbagai alasan. Alasan yang paling banyak dikemukakan adalah bahwa di sekolah tidak tersedia buku-buku yang berisi teori yang mendukung objek penelitiannya. Sesungguhnya di sinilah tantangannya. Pada era ghlobalisasi ini sesungguhnya sangat banyak referensi online yang bisa kita peroleh secara cuma-cuma melalui internet, yang disebut dengan open source. Referensi yang kita perlukan pada kasus seperti antara lain tentang pendekatan pembelajaran, ilmu jiwa dan ilmu pendidikan.

Apabila penelitian tindakan kelas dilakukan terhadap siswa SD Kelas III, mau tidak mau peneliti harus mendukung penelitiannya dengan teori tentang perkembangan anak seusia tersebut. Misalnya usia tersebut termasuk dalam tahap operasional konkret menurut Teori Perkembangan Kognitif oleh Piaget dengan ciri-ciri sedang mengalami proses decentering, reversibility, conservation, serialistation, classification dan ekimination of egocentrism (http://en.wikipedia.org/wiki/Theory_ of_ cognitive_development.). Dalam membahas tentang perkembangan anak seusia ini, peneliti harus mengemukakan ciri-ciri perkembangan anak usia tersebut, sesuai dengan deskripsi dari teori yang diambil. Dengan mengemukakan teori tentang perkembangan anak seusia tersebut, peneliti akan lebih mudah mencari alasan mengapa menggunakan alat peraga tertentu, dsb. karena sesuai dengan sifat-sifat perkembangan anak usia tersebut.

Dalam penulisan karya tulis ilmiah hasil penelitian tindakan kelas, di antara tulisan yang diajukan peneliti selama ini ada yang masih mencerminkan cara berpikir yang tidak holistik, tetapi sangat parsial. Barangkali sangat naif dan ketinggalan jaman apabila dalam bab ini peneliti masih menjelaskan arti setiap istilah yang tanpa makna dan tanpa guna. Sebagai contoh, peneliti mengambil judul Upaya Meningkatkan Penguasaan Konsep Mapel X melalui Implementasi Pendekatan Konstruktivistik. Di bab II ini peneliti mengutip kamus untuk setiap kata (1) upaya, (2) meningkatkan, (3) penguasaan, (4) konsep, (5) mapel X, (6) Pendekatan, dan (7) Konstruktivistik. Jelas sekali bab yang penuh dengan kutipan kamus ini tidak akan ada gunanya karena tidak akan sampai pada pengertian yang dimaksudkan pada judul.

Kesalahan umum yang sering dilakukan peneliti dalam Bab II ini adalah peneliti belum menyampaikan dukungan terhadap tindakan yang dilakukan. Dengan contoh tindakan di atas, peneliti wajib mencari teori yang menjelaskan bahwa Implementasi prinsip-prinsip pendekatan Konstruktivistik berkaitan langsung dengan pemberian kepercayaan sepenuhnya kepada siswa dalam mengkonstruksi pemahamannya dan penggunaan pengetahuan sebelumnya sehingga ia sudah punya pijakan sendiri untuk berangkat membangun pemahaman tersebut. Dengan demikian setiap siswa lebih mampu memahami konsep. Dengan singkat dapat dikatakan bahwa dalam bab ini tampak teori yang menunjukkan hubungan sebab akibat, jika ada tindakan begini, akibatnya akan begini. Jadi kajian pustaka bukan hanya menjelaskan untuk memberikan pengertian tentang hal-hal  yangh diteliti saja. Banyak di antara penulis yang justru berlebih-lebihan untuk memperbanyak halaman karya tulisnya dengan menyampaikan hal-hal yang sesungguhnya tidak diperlukan sama sekali, misalnya mengutip tata cara penyelenggaraan SMA, visi, misi, kurikulum, dan sebagainya. Itu semua pada hakekatnya belum termasuk teori, namun masih menjadi objek yang diteliti.

Pada bagian ini hendaknya diuraikan dengan jelas kajian teori dan pustaka yang menumbuhkan gagasan yang mendasari usulan rancangan (dalam proposal) dan pelaksanaan penelitian tindakan. Kemukakan juga teori, temuan, dan bahan penelitian lain yang mendukung pilihan tindakan untuk mengatasi permasalahan penelitian tersebut. Uraian ini digunakan untuk menyusun kerangka berpikir atau konsep yang akan digunakan dalam penelitian.

Sebagai contoh yang sesuai untuk judul dalam tulisan ini, akan dilakukan PTK yang menerapkan model pembelajaran yang mengimplementasikan prinsip-prinsip pendekatan konstruktivistik. Pada kajian pustaka harus dikemukakan dengan jelas:

a)      bagaimana teori belajar Constructivism, siapa saja tokoh-tokoh di belakangnya misalnya Piaget (http://en.wikipedia.org/wiki/Constructivism: Learning_Theory), bagaimana sejarahnya, apa yang spesifik dari teori ini, apa prinsip-prinsip dasarnya, apa persyaratannya, dan lain-lain.

b)      bagaimana bentuk tindakan yang dilakukan dalam penerapan teori tersebut dalam pembelajaran, strategi pembelajarannya, skenario pelaksanaan dsb.

c)      bagaimana keterkaitan atau pengaruh penerapan pendekatan tersebut dengan perubahan yang diharapkan, atau terhadap masalah yang akan dipecahkan, hal ini hendaknya dapat dijelaskan lebih luas dengan dukungan berbagai hasil penelitian yang sesuai.

d)      harus tampak keterkaitan dengan subbab berikutnya, yaitu bagaimana perkiraan hasil (hipotesis tindakan) dengan dilaksanakannya penerapan model di atas pada pembelajaran terhadap hal yang akan dipecahkan.

Dalam penulisan laporan penelitian, bagian kajian teori dan pustaka pada penelitian formal (empiris) berbeda dengan kajian teori dan pustaka pada penelitian tindakan kelas. Pada penelitian formal, kajian pustaka disajikan untuk meningkatkan pemahaman yang lebih tinggi tentang masalah yang sedang diteliti, karena umumnya penelitian formal berasal dari hasil studi terhadap hasil penelitian sebelumnya. Jadi ada tuntutan yang tinggi untuk menelaah secara luas/mendalam literatur terkait dengan permasalahan yang diteliti dan penelitian-penelitian sebelumnya. Pada penelitian tindakan kelas, kajian pustaka hanya dimaksudkan untuk memberi guideline (petunjuk) bahwa suatu tindakan itu dibenarkan secara teoritis. Jadi tidak ada kebutuhan (tuntutan) yang mendasar untuk menguji teori yang sudah ada, dan dapat menggunakan literatur ataupun tulisan-tulisan tangan kedua, dengan kata lain dokumen sekunder masih dapat dipakai untuk memperkuat dasar teori yang ada di bab ini. Misalnya:

  • Ada teori-teori terkait yang memberi arah/petunjuk tentang variabel permasalahan yang dipecahkan serta variabel tindakan yang digunakan untuk mengatasinya.
  • Ada usaha peneliti memberikan argumen teoritis bahwa tindakan yang diambil didukung oleh referensi yang ada sehingga secara teoritis tindakan tersebut memiliki dukungan.
  • Action tertentu dimungkinkan dapat meningkatkan mutu kegiatan belajar mengajar, tetapi tidak untuk membuktikan teori. Dari uraian ini dikembangkan (ke subbab berikutnya) kerangka berpikir yamg memberikan langkah dan arah penelitian tindakan.

Sebagai contoh untuk judul penelitian kita dalam tulisan ini kajian teori yang kita rujuk harus mendeskripsikan pendekatan konstruktivistik (seperti pada lampiran) dan penguasaan konsep. Bisa juga didukung dengan referensi tentang psikologi belajar yang berkaitan dengan tahapan perkembangan siswa yang menjadi subjek PTK kita (TK, SD/MI, SMP/MTs., SMA/MA atau SMK/MAK). Referensi ini penting karena bisa mendukung rencana tindakan yang akan kita lakukan harus menyesuaikan dengan perkembangan usia subjek yang masing-masing memiliki karakteristik berbeda.

Sebagai misal diberikan di sini subbab-subbab yang bisa dideskripsikan lebih lanjut sebagai berikut:

  1. Implementasi Pendekatan Konstruktivistik
  2. Hakekat Pendekatan Pembelajaran
  3. Konsep Dasar Pendekatan Konstruktivistik
  4. Implementasi Pendekatan Konstruktivistik dalam Pembelajaran KD … Mapel …
    1. Penguasaan Konsep …
  5. Hakekat … (Mapel X)
  6. Hakekat Belajar melalui Penguasaan Konsep
  7. Penguasaan Konsep … pada Mapel X

B. Temuan Hasil Penelitian yang Relevan

Pada subbab ini deskripsikan hasil penelitian sebelumnya yang relevan dengan penelitian yang Anda lakukan. Penelitian sebelumnya tersebut bisa dari peneliti lain ataupun merupakan karya Anda sendiri. Jelaskan pula persamaan dan perbedaannya secara rinci, sebagai upaya Anda untuk meyakinkan bahwa penelitian yang Anda lakukan bukan merupakan duplikasi dari hasil penelitian yang sudah ada.

C. Kerangka Berpikir

Dalam kerangka berpikir deskripsikan hasil analisis, kajian dan simpulan    secara deduksi hubungan antar variabel berdasar kepada teori dan hasil-hasil    penelitian yang telah dibahas. Kerangka berpikir merupakan pendapat dan pandangan    penulis terhadap teori yang dikemukakan, dan merupakan penjelasan sementara terhadap gejala yang menjadi objek permasalahan.

Kerangka berpikir harus menggunakan alur pikiran yang logis, sruktur logikanya didasarkan atas premis-premis yang benar dan mempergunakan cara penarikan kesimpulan  yang sah. Kerangka berpikir harus berdasarkan pada landasan teori dan disesuaikan dengan permasalahan yang diambil. Hal ini penting untuk diperhatikan karena deskripsi kita pada bagian ini akan digunakan sebagai dasar untuk menentukan pengajuan hipotesis.

Klimaks dari kerangka berpikir umumnya terdapat kalimat “… berdasarkan kajian teori dan kerangka berpikir diatas, diduga …(misalnya diduga melalui X dapat meningkatkan Y). Berikut disajikan flowchrt atau diagram alir dari kerangka berpikir.

D. Hipotesis Tindakan

Hipotesis tindakan berbeda dengan hipotesis statistik maupun hipotesis penelitian formal. Hipotesia tindakan merupakan jawaban sementara berdasarkan kajian teori dan kerangka berpikir. Hipotesis tindakan juga merupakan jawaban sementara atas rumusan masalah yang diajukan berdasarkan kajian teori dan kerangka berpikir.

Sesuai dengan rumusan masalah pada bab sebelumnya, maka dapat dibuat contoh hipotesis tindakan sebagai berikut:

  1. Implementasi pendekatan konstruktivistik dapat meningkatkan penguasaan konsep …
  2. Implementasi pendekatan konstruktivistik dapat meningkatkan hasil belajar siswa KD …
  3. Implementasi prinsip-prinsip konstruktivisme dapat dikembangkan menjadi model pembelajaran dengan pendekatan konstruktivistik

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Setting Penelitian

1. Waktu Penelitian

Pada bagian ini jelaskan kapan penelitian itu dilakukan. Deskripsikan juga tahapan kegiatan mulai dari persiapan penyusunan proposal, penyusunan instrumen, pengumpulan data, analisis data, pembahasan dan laporan hasil penelitian. Beri alasan mengapa pengumpulan data/ pelaksanaan tindakan dilakukan pada waktu itu.

2. Tempat Penelitian

Tentang tempat penelitian, deskripsikan di mana penelitian itu dilakukan,            sekolah mana, program apa, kelas berapa dsb. Juga berikan alasan mengapa penelitian dilakukan pada tempat itu.

B. Subjek Penelitian

Subjek penelitian PTK juga berbeda dengan penelitian formal. Pada PTK tidak dikenal adanya populasi, sample, dan teknik sampling seperti pada  penelitian kuantitatif, tetapi digunakan istilah subjek penelitian. Pada PTK, Populasi adalah sampel yang juga berarti merupakan subjek penelitian. Jika yang melakukan PTK adalah guru, subjeknya adalah siswa   Apabila yang melakukan penelitian kepala sekolah, maka subjeknya adalah guru. Namun karena seorang kepala sekolah juga merupakan seorang guru, maka subjek penelitian PTK yang dilakukannya bisa juga siswa. Pada penelitian yang dilakukan oleh pengawas sekolah, subjeknya adalah guru atau kepala sekolah. Dalam hal subjeknya bukan siswa seperti guru dan kepala sekolah, biasanya penelitiannya disebut Penelitian Tindakan Sekolah (PTS).

C. Sumber Data

Sumber data dalam PTK dapat berasal dari subjek peneliti maupun dari luar subjek peneliti. Sumber data dari subjek peneliti merupakan sumber data primer     (misalnya nilai ulangan harian). Sumber data dari luar subjek peneliti merupakan sumber data sekunder (misalnya data hasil pengamatan yang dilakukan oleh teman sejawat).

D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data

Dalam pengumpulan data dapat digunakan teknik tes maupun non tes. Teknik tes pun bervariasi seperti tes tertulis, tes lisan, ataupun tes perbuatan. Teknik non tes juga bervariasi seperti wawancara, pengamatan, chek list, dsb. Alat pengumpulan data bergantung pada teknik yang digunakan. Apabila teknik yang digunakan adalah tes, alatnya dapat berbentuk.butir soal tes. Apabila teknik pengambilan data yang digunakan adalah non tes, alatnya dapat berbentuk pedoman dan lembar observasi, pedoman dan lembar wawancara, dsb.

E. Validasi Data

Validasi artinya suatu kegiatan untuk memverifikasi benar tidaknya data yang diperoleh. Validasi diperlukan agar diperoleh data yang valid atau sahih. Validasi yang digunakan disesuaikan dengan data yang dikumpulkan. Untuk data kuantitatif (berbentuk angka) umumnya yang divalidasi instrumennya. Validasi instrumen yang digunakan adalah validitas teoretik maupun validitas empirik Diperlukan kisi-kisi agar terpenuhinya validitas teoretik. Sedangkan untuk validasi empirik diperlukan prosedur statistik tersendiri.

Validasi juga bisa dilakukan dengan teknik triangulasi. Teknik ini digunakan untuk mengetahui secara persis kebenaran suatu fenomena dari arah atau posisi yang berbeda. Ada beberapa macam teknik triangulasi:

  • Triangulasi teoritis berati penggunaan teori yang berbeda
  • Triangulasi sumber berarti penggunaan lebih dari satu sumber. Misalnya pengambilan data dari orang tua siswa di samping data dari siswa..
  • Triangulasi data diperoleh melalui pengambilan data di tempat, waktu dan kondisi berbeda.
  • Triangulasi instrumen berarti penggunaan instrumen berbeda untuk menggali informasi yang sama.
  • Triangulasi analisis adalah teknik triangulasi dengan menggunakan cara analisis yang berbeda

F. Analisis Data

Analisis yang digunakan sesuai dengan  metode dan jenis data yang dikumpulkan. Pada PTK data yang dikumpulkan dapat berbentuk kuantitatif maupun kualitatif. Dalam PTK tidak digunakan uji statistik, tetapi dengan cara deskriptif. Data kuantitatif menggunakan analisis deskriptif komparatif yaitu  membandingkan      nilai tes kondisi awal, nilai tes setelah siklus 1 dan nilai tes setelah siklus 2. Data kualitatif hasil pengamatan maupun wawancara menggunakan analisis deskriptif kualitatif berdasarkan hasil observasi dan refleksi dari tiap-tiap siklus.

G. Indikator Kinerja/Indikator Keberhasilan (bila ada)

Indikator kinerja merupakan kondisi akhir atau target yang diharapkan/ dicapai. Indikator kinerja didasarkan pada pengalaman yang lalu dan hasil yang diperoleh pada saat melakukan tindakan. Dalam penetapannya perlu pertimbangan yang cermat (jangan terlalu tinggi maupun terlalu rendah). Misalnya dalam kondisi awal nilai rata-rata ulangan harian 52; indikator kinerjanya menjadi 54 atau 55 (jangan  menjadi 88 atau 90).

Sesuai dengan rumusan masalah dan tujuan penelitian, maka indikator kinerja penelitian ini adalah:

  1. Meningkatnya kemampuan dalam mempresentasikan hasil diskusi tentang konsep …, meningkatnya kemampuan mendeskripsikan dengan jelas pemahamannya tentang …, mampu memberikan contoh, mampu membedakan dengan konsep yang berbeda dsb. sesuai instrumen dan teknik pengumpulan data yang digunakan.
    1. Meningkatnya rata-rata nilai hasil post test, skor kuis, dsb. dari … menjadi …
    2. Adanya Skenario pembelajaran dalam RPP dan bahan ajar yang sesuai dengan pendekatan konstruktivistik.

H. Prosedur Penelitian

Prosedur penelitian merupakan langkah-langkah yang harus dilalui      peneliti.Langkah pertama adalah menentukan metode yang digunakan dalam penelitian, yaitu metode penelitian tindakan kelas; dilanjutkan dengan menentukan banyaknya tindakan yang dilakukan dalam siklus, minimal dua siklus. Langkah selanjutnya adalah menentukan tahapan–tahapan dalam siklus, terdiri dari 4 tahapan  yaitu: Planning, Acting, Observing, Reflecting. Perlu dijelaskan secara singkat tiap tahapan pada setiap siklus, misalnya dalam perencanaan dijelaskan langkah apersepsi, kegiatan inti, dan penutup.

Untuk membantu dalam penyusunan bagian ini, disarankan untuk terlebih dahulu menuliskan pokok-pokok rencana kegiatan dalam suatu tabel sebagai contoh berikut:

Siklus

 

1

Perencanaan:

 

Identifikasi masalah dan penetapan alternatif pemecahan masalah

  • Merencanakan pembelajaran yang akan diterapkan dalam kegiatan pembelajaran
  • Menentukan Kompetensi Dasar dan indikatornya
  • Mengembangkan skenario pembelajaran.
  • Menyusun Lembar Pengamatan.
  • Menyiapkan Sumber Belajar.
  • Mengembangkan format evaluasi,
  • Mengembangkan format observasi pembelajaran
Tindakan
  • Menerapkan tindakan mengacu pada skenario dan Lembar Pengamatan..
Pengamatan
  • Melakukan observasi dengan memakai format observasi.
  • Menilai hasil tindakan dengan menggunakan format Lembar Pengamatan.
Refleksi
  • Melakukan evaluasi tindakan yang telah dilakukan yang meliputi evaluasi mutu, jumlah dan waktu dari setiap macam tindakan.
  • Melakukan pertemuan untuk membahas hasil evaluasi tentang skenario, Lembar Pengamatan, dsb.
  • Memperbaiki pelaksanaan tindakan sesuai hasil evaluasi, untuk digunakan pada siklus berikutnya.
  • Evaluasi tindakan I.
Siklus II Perencanaan
  • Identifikasi masalah dan penetapan alternatif pemecahan masalah.
  • Pengembangan program tindakan II
Tindakan
  • Pelaksanaan program tindakan II
Pengamatan
  • Pengumpulan data Tindakan II
Refleksi
  • Evaluasi Tindakan II
Siklus-siklus berikutnya
Kesimpulan, saran, dan rekomendasi.

Dalam proposal, tunjukkan siklus-siklus kegiatan penelitian dengan menguraikan indikator keberhasilan yang dicapai dalam setiap siklus sebelum pindah ke siklus berikutnya. Jumlah siklus diupayakan lebih dari satu siklus, namun tetap harus memperhatikan jadwal kegiatan belajar mengajar di sekolah. Dalam rencana pelaksanaan tindakan secara kolaborasi pada setiap tahapan hendaknya digambarkan peranan dan intensitas kegiatan masing-masing anggota peneliti, sehingga tampak jelas tingkat dan kualitas kolaborasi dalam kegiatan tersebut. Untuk membantu informasi apa saja yang akan digali, berikut disajikan beberapa kata tanya kunci:

DAFTAR PERTANYAAN-PERTANYAAN KUNCI

KLASIFIKASI

MASALAH

JENIS INFORMASI CONTOH PERTANYAAN PERSONAL

TERKAIT

1 2 3 4
Kegiatan Pembelajaran Prosedural Apa yang seharusnya kita lakukan? Untuk dan/atau dengan siapa?
Klinis Deskriptif Apa yang terjadi? Siapa saja yang terlibat?
Penyebab Apa penyebabnya? Siapa yang melakukan?
Dampak Menyebabkan  apa? Terhadap siapa?
Afektif Apa yang dirasakan? Bagi siapa?
Semantik Apa artinya? Teori apa? Menurut siapa?
Klasifikasi Contoh dari apa? Siapa yang mengklasifikasi?
Komparatif Apa persamaan dan perbedaannya dengan yang lain? Menurut siapa?
Pernjelasan Mengapa terjadi?

 

Fenomena ini menunjukkan apa?

Dengan siapa?

 

Siapa saja yang setuju?

Refleksi Personal Apakah saya senang? Apakah orang lain senang?
Evaluatif Apakah ini baik dan benar? Menurut siapa?
Justifikasi Mengapa? Siapa yang setuju?
Konteks Kultural Apakah ada klasifikasi lain? Oleh siapa?
Sosial Apakah ini benar? Menurut siapa?

Dalam proposal (merupakan bagian paling akhir dari proposal), lengkapi dengan jadwal kegiatan yang meliputi persiapan, perencanaan, pelaksanaan, dan penyusunan laporan hasil penelitian.  Jadwal penelitian disusun untuk memberikan prediksi bagi penulis sendiri dalam memprogram persiapan usulan pengembangan profesi.

Contoh jadwal: .

NO RENCANA KEGIATAN MINGGU KE:
1-2 3-4 5-6 7-8 9-10 11-12
1. PERSIAPAN
Menyusun Konsep Pelaksanaan X
Menyepakati jadwal dan tugas X
Menyusun Instrumen X
Seminar Konsep Pelaksanaan X
2 PELAKSANAAN
Mempersiapkan kelas dan alat X
Melakukan Tindakan Siklus 1 X X
Melaksanakan Tindakan Siklus 2 X X
3 PENYUSUNAN LAPORAN
Menyusun Konsep Laporan X
Seminar Hasil Penelitian X
Perbaikan Laporan X
Penggandaan dan Pengiriman Hasil X

Pada laporan penelitian Bab III tentang metodologi penelitian menurut Sagor (dalam Supardi:144) disebut deskripsi proses penelitian, yaitu peneliti diharapkan mampu menuliskan atau menguraikan langkah-langkah penelitian secara jelas dan padat. Contoh: Kami melakukan pretes kepada semua anak kelas … SD/SMP/SMA Negeri 5 Kota Semarang tentang penguasaan konsep … pada akhir September. Selama bulan Oktober dan November, semua siswa dan guru diharuskan untuk menulis catatan peningkatan atau kemajuan dalam penguasaan konsep setelah siswa diberikan pembelajaran berpendekatan konstruktivistik, termasuk tugas-tugas yang terkait dengan pembelajaran baik yang berlangsung di ruang kelas maupun di luar kelas. Pada akhir Desember, semua siswa diberikan postes. Kami juga melakukan wawancara secara random terhadap 25 siswa. Secara bersamaan pula kami melakukan wawancara melalui telepon kepada para orang tuanya untuk mengetahui introspeksi siswa terhadap penguasaan konsepnya, kesenangan siswa terhadap kegiatan pembelajaran terkait, dan sikap anak terhadap mata pelajaran X. Setiap anggota tim peneliti saling memantau di kelas-kelas untuk melihat secara dekat penerapan strategi (intervensi) pembelajaran yang diterapkan. Akhirnya, kami menganalisis data untuk melihat perkembangan meningkatnya penguasaan konsep . (Supardi,2006:144).

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Kondisi Awal

Pada bagian ini deskripsikan dengan jelas dan terukur kondisi awal yang menjadi masalah utama yang akan kita pecahkan. Misalnya (Supardi 2008:141): menurut pengamatan peneliti pada Kelas …SMP Negeri 5 Surakarta jumlah siswa yang berani mengungkapkan gagasan tentang cara mengerjakan soal matematika cenderung sedikit yaitu <10%. Data kondisi awal ini lebih baik apabila berupa data primer, namun tidak menutup kemungkinan data sekunder.

Atau bisa juga kondisi awal ini merupakan nilai UH1, sehingga meningkatnya hasil belajar siklus 1 diukur dari UH2 dan hasil belajar siklus 2 diukur dari UH3

B. Deskripsi Siklus I

1. Perencanaan

Karena pada tahapan ini kegiatannya berupa penyusunan rancangan tindakan yang menjelaskan tentang apa, mengapa, kapan, di mana, oleh siapa dan bagaimana kegiatan tersebut dilakukan (Suhardjono,2008:78), maka dalam laporan penelitian deskripsikan secara rinci rancangan yang telah Anda laksanakan. Pada tahapan ini peneliti menentukan fokus peristiwa yang perlu mendapatkan perhatian khusus untuk diamati, kemudian membuat instrumen pengamatan untuk merekam fakta yang terjadi selama tindakan berlangsung. Contoh:

  1. Bagaimana Anda merancang isi mata pelajaran, bahan ajar, tugas siswa yang sesuai dengan teori belajar konstruktivistik, yaitu menciptakan kondisi yang alamiah bagi siswa sesuai kehidupannya sehari-hari dengan menghargai latar belakang budayanya, menghargai potensi individual, menuntut tanggung jawab secara personal dari setiap siswa, dan pentingnya motivasi  (http://en.wikipedia.org/wiki/Constructivism_learning_theory).
  2. Merancang strategi dan skenario pembelajaran yang juga menggunakan prinsip pendekatan konstruktivistik dalam kegiatan pembelajaran sesuai butir sebelumnya..
  3. Menentukan indikator ketercapaian tindakan yang akhirnya tertuang dalam Bab III butir G dan menyusun instrumen pengumpulan datanya.

Rancangan dan skenario pembelajaran (atau dalam hal ini tindakan) hendaknya dijabarkan serinci mungkin sinhingga bisa memberikan gambaran secara jelas

  1. langkah demi langkah yang akan dilakukan
  2. kegiatan yang seharusnya dilakukan guru
  3. kegiatan yang diharapkan dilakukan oleh siswa
  4. rincian media pembelajaran dan bahan ajar yang akan digunakan dan cara menggunakannya
  5. jenis instrumen yang akan digunakan untuk mengumpulkan data disertai dengan penjelasan rinci tentang cara menggunakannya.

2. Tindakan

Tahapan ini merupakan fase pelaksanaan dari strategi dan skenario pembelajaran yang telah dirancang sebelumnya. Rancangan tersebut idealnya sudah di’latih’kan pada diri guru pelaksana tindakan supaya ketika diterapkan di kelas kualitas pembelajarannya sesuai yang diinginkan oleh skenario pembelajaran. Namun demikian kegiatan pembelajaran yang dilakukan harus terlihat wajar, artinya jangan ada suatu perubahan radikal dari situasi pembelajaran keseharian.

Tindakan berupa pembelajaran yang dilakukan oleh Guru adalah kegiatan untuk memperbaiki permasalahan. Dalam laporan PTK langkah-langkah yang terjadi selama kegiatan pembelajaran diuraikan. Apa yang pertama kali dilakukan? Bagaimana pengorganisasian kelasnya? Bagaimana suasana kelas dengan pengorganisasian itu? Siapa yang mengajar? Siapa observer atau pengambil data?.

Pada saat pelaksanaan tindakan ini, guru harus berupaya agar memberdayakan siswa sehingga mereka menjadi subjek belajar. Tumbuhkan kesadaran, pemahaman, kemampuan dan kemauan belajar (learn how to learn). Mereka harus memiliki budaya belajar karena hanya dengan belajar mereka bisa menjadi agen perubahan bagi dirinya dan orang di sekitarnya.

Selama pelaksanaan tindakan, guru sebagai pelaksana intervensi pembelajaran harus mengacu pada rancangan yang telah dibuat. Untuk itu semua faktor yang memungkinkan untuk terjadinya perubahan yang tidak direncanakan harus dihindari. Upaya ini harus dilakukan untuk mengeliminasi kemungkinan bahwa perubahan yang terjadi hanya kebetulan atau faktor lain yang bukan merupakan tindakan kita.

3. Hasil Pengamatan

Observasi merupakan kegiatan pengumpulan data untuk memotret seberapa jauh efek tindakan mengenai sasaran, atau untuk memantau perubahan yang diinginkan. Pemantauan perubahan inilah yang nantinya akan menjadi bahan yang berguna dalam refleksi. Data yang dikumpulkan tentunya sangat beragam sesuai instrumen yang digunakan, bisa berupa kemajuan nilai yang merupakan indikator meningkatnya penguasaan konsep ataupun hasil belajarnya, bisa juga berupa data kualitatif dentang suasana kelas, fenomena-fenomena yang muncul dari siswa yang disebabkan dari suasana belajar yang dibangun, dsb. Pada bagian ini, peneliti perlu menjelaskan secara rinci jenis data apa saja yang dikumpulkan, cara mengumpulkan data dan semua jenis instrumen yang digunakan. Ingat, jangan sampai memberikan deskripsi refleksi pada bagian ini, karena belum saatnya.

4. Refleksi

Refleksi adalah suatu kegiatan yang mengulas secara kritis tentang perubahan yang diharapkan telah terjadi atau belum. Perubahan ini menyangkut siswa, suasana kelas, cara guru mengajar, interaksi siswa dengan materi, interaksi siswa dengan siswa, interaksi siswa dengan guru, intensitas dan kualitas interaksi, dsb. Pada tahapan ini guru menjawab semua pertanyaan seperti yang tertera pada pertanyaan-pertanyaan kunci yang ada pada bagian sebelumnya dari tulisan ini. Sesungguhnya di sinilah perlunya dilakukan kolaborasi dengan peneliti atau rekan sejawat supaya refleksi yang dilakukan lebih menyeluruh, cermat, dan obyektif. Dari hasil refleksi ini akan disusun rencana siklus selanjutnya yang berupa perbaikan-perbaikan dari semua kelemahan yang terjadi pada tindakan siklus 1 dengan meningkatkan kualitas keberhasilan di siklus sebelumnya.

Melalui kegiatan refleksi diharapkan terjawab berbagai pertanyaan seperti:

  1. Apa yang telah diperoleh selama kegiatan berlangsung untuk meningkatkan profesionalisme guru ataupun peneliti?
  2. Apakah kegiatan yang telah dilakukan telah memperbaiki kualitas pembelajaran?
  3. Seberapa jauh peningkatan kualitas pembelajaran yang telah terjadi berdampak pada hasil belajar ataupun kompetensi siswa?
  4. Apa tindak lanjut kita supaya terjadi peningkatan kualitas pembelajaran yang berkelanjutan?

C. Deskripsi Siklus II

1. Perencanaan

2. Tindakan

3. Hasil Pengamatan

4. Refleksi

D. Pembahasan Tiap Siklus dan Antar Siklus

Pada bagian ini ringkaskan hasil penelitian dari seluruh siklus dan semua aspek yang menjadi konsentrasi penelitian kita. Deskripsi yang diberikan bisa dilengkapi tabel dan grafik atau tabel dan grafiknya bisa ditulis di lampiran. Bahas juga setiap aspek perubahan dan perbaikan yang terjadi, dan bila yang terjadi sebaliknya maka perlu adanya deskripsi penyebab atau alasan yang logis dan rasional. Apabila didukung dengan deskripsi teoritis yang ada, maka akan menambah kualitas pembahasan.

E. Hasil Penelitian

Hasil penelitian pada bab ini pada dasarnya merupakan hasil penelitian yang diperoleh melalui kebenaran empirik. Kebenaran secara teoretik berupa hipotesis sudah diajukan pada bab II. Secara teotetik kebenaran diperoleh dari pengembangan kajian teori, kerangka berpikir dan finalnya pengajuan hipotesis. Secara empirik kebenaran diperoleh dari hasil analisis data yang diperoleh dari bab III dan bab IV, sehingga hasil penelitian pada bab IV ini merupakan kebenaran secara empirik.

Ingatlah konsistensi dengan bab-bab sebelumnya. Artinya isi kesimpulan ini harus sesuai dengan permasalahan, tujuan penelitian, dan menjawab kebenaran hipotesis atau tidak. Jadi dalam contoh kita apakah peningkatan pemahaman konsep secara realitas terjadi? Jika tidak apa penyebabnya?  Apakah ada peningkatan hasil belajar siswa? Seberapa peningkatannya? Jika tidak terjadi peningkatan apa penyebabnya? Apakah implementasi pendekatan konstruktivistik dalam pembelajaran bisa dilakukan? Apa kendala pelaksanaannya? Temuan penting apa yang Anda peroleh selama mengimplementasikan pendekatan tersebut? Semuanya deskripsikan dengan jelas dan lengkap dalam bagian ini.


BAB V.

PENUTUP

A. Simpulan

Pada bagian ini kemukakan simpulan hasil penelitian pada bab sebelumnya dengan memperhatikan perumusan masalah dan tujuan penelitiannya. Misalnya:

  1. Implementasi pendekatan konstruktivistik dapat meningkatkan pemahaman konsep ….
  2. Implementasi pendekatan konstruktivistik dalam kegiatan pembelajaran dapat meningkatkan hasil belajar dari nilai rata-rata … (siklus 1) meningkat menjadi ….(siklus 2) dst.
  3. Implementasi pendekatan konstruktivistik dapat dikembangkan menjadi model pembelajaran yang mampu meningkatkan penguasaan konsep ….

B. Implikasi/Rekomendasi

Pada bagian ini deskripsikan dampak teoritis terhadap perkembangan ilmu dan penelitian. Dapat juga digambarkan dampak penerapan praktis dalam pemecahan masalah dan penyusunan kebijaksanaan.  Jadi implikasi yang dimaksudkan di sini adalah penerapan hasil penelitian dalam kebijakan, yang dilanjutkan dengan rekomendasi yaitu saran yang lebih bersifat kebijakan (lebih bersifat teknis) yang perlu dilakukan.

C. Saran

Saran dapat dikelompokkan ke dalam dua bagian:

  1. Saran untuk penelitian lebih lanjut. Uraikan keterbatasan penelitian Anda, kemudian sarankan (Contoh)
  2. Penelitian lebih lanjut tentang implementasi pendekatan konstruktivistik dalam kegiatan pembelajaran untuk meningkatkan penguasaan konsep.
  3. Dalam penelitian lanjutan validasi instrumen disarankan untuk ditingkatkan karena dalam penelitian Anda validasinya belum memadai.
  4. Saran untuk penerapan hasil penelitian, (Contoh)
  5. Implementasi pendekatan konstruktivistik dalam kegiatan pembelajaran untuk KD yang sesuai.
  6. Pentingnya penguasaan konsep secara tuntas,  bukan fakta-fakta yang terpisah-pisah.
  7. Pengembangan berbagai model pembelajaran yang berpendekatan konstruktivistik.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2008. Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research-CAR). Dalam Arikunto, Suharsimi dkk. (Eds). Penelitian Tindakan Kelas (hlm. 1-41). Jakarta:Bumi Aksara.

Suhardjono. 2008. Penelitian Tindakan Kelas Sebagai Kegiatan Pengembangan Profesi Guru. Dalam Arikunto, Suharsimi dkk. (Eds). Penelitian Tindakan Kelas (hlm. 43-98). Jakarta:Bumi Aksara.

Supardi. 2008. Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research) Beserta Sistematika Proposal dan Laporannya. Dalam Arikunto, Suharsimi dkk. (Eds). Penelitian Tindakan Kelas (hlm.99-148). Jakarta:Bumi Aksara.

UM. 2003. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah. Malang:Universitas Negeri Malang.

Wikipedia.13 Desember 2008. Constructivism (Learning Theory). Wikipedia, The Free Encyclopedia.(Online). (http://en.wikipedia.org/wiki/Constructivism_ (learning_theory)). Diakses tanggal 19 Desember 2008).

Wikipedia.16 Desember 2008. Theory of  Cognitive Development. Wikipedia, The Free Encyclopedia.(Online). (http://en.wikipedia.org/wiki/Theory_ of_ cognitive_development. Diakses tanggal 19 Desember 2008).

PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Drs. Sri Wasono Widodo, M.Pd.
NIP : 131626323
Jabatan : Widyaiswara Madya
Unit Kerja : Lembaga Penjaminan Mutu  Pendidikan Jawa Tengah

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa tulisan ini benar-benar merupakan karya saya sendiri;  bukan merupakan pengambilalihan tulisan atau pikiran orang lain yang kemudian saya akui sebagai hasil tulisan atau pikiran saya, kecuali yang secara tertulis diacu dalam laporan ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Semarang,    Desember 2008

Yang membuat pernyataan,

 

 

Sri Wasono Widodo

CONTOH KETENTUAN PENULISAN:

  1. Spasi 2, Times New Roman, font 12
  2. 40-60 halaman
  3. Kertas A4
  4. Jilid rapi
  5. Pengesahan: di lampiran

3 Balasan ke Panduan Penyusunan Laporan PTK

  1. Ratih Tritamanti mengatakan:

    Saya tertarik dengan panduan PTK yang Bapak tulis, begitu jelas memberikan arahan dalam pengembangan suatu penelitian yang efektif dilakukan oleh guru dalam pembelajaran di kelas untuk mengembangkan konsep pada peserta didik.
    Trims

  2. syarifuddinnf mengatakan:

    Mas Sri, tulisannya bagus nih, aku minta yah..
    terima kasih sebelumnya.

    Syarifuddin
    WI LPMP Sumbar

  3. radiology career salaries mengatakan:

    I’m very happy to uncover this site. I wanted to thank you for ones time just for this wonderful read!! I definitely loved every bit of it and I have you saved as a favorite to see new things in your blog.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: